Anies Kagak Bisa Kerja? Ayo Cek Fakta dan Buka Mata

    Anies Kagak Bisa Kerja? Ayo Cek Fakta dan Buka Mata
    Anies Baswedan Menerima Tiga Penghargaan dari KPK untuk Pemprov DKI

    JAKARTA - Kemarin gue ketemu seorang ibu di Bogor. Usia kira-kira 57-60 tahun. Dia dari etnis tertentu. Bukan bermaksud SARA, karena gue kagak sebutin etnis apa. Walaupun lu pada paham. Apapun etnis kita, itu pemberian dan anugeah dari Tuhan.

    Ibu itu ditanya temen gue: pilpres 2024 nanti, dukung siapa ibu? Ibu itu balik tanya. Nada kurang senang: bapak dukung siapa? Temen gue jawab: dukung Anies. Ah, Anies kagak bisa kerja, sahut ibu itu spontan. Gue pilih yang bisa kerja, lanjutnya.

    Ibu udah ke Jakarta? tanya temen gue. Kagak perlu, sahut ibu itu. Kata orang-orang di pasar, Anies juga korupsi. Si ibu mulai menuduh. Wajah si ibu makin kagak enak dilihat. Rasanya, ingin pergi dari situ. Kagak enak juga ninggalin temen gue.

    Gini ibu. Temen gue mulai ngejelasin. Ibu coba cek fakta. Ibu datang sendiri ke Jakarta. Jangan percaya omongan orang. Jangan pula percaya gue. Lidah kagak bertulang, sering kepeleset. Ibu harus percaya diri sendiri. Ibu percaya mata ibu sendiri. Caranya? Lihat faktanya. Cek di Jakarta. Baru silahkan menilai.

    Ibu pernah lihat Jakarta International Stadium (JIS) di Jakarta Utara? Itu dibangun saat Anies jadi gubernur DKI loh bu. Ibu coba datang ke Eco Park di Tebet. Taman untuk warga yang luas, tertata dan nyaman buat keluarga berlibur dan anak-anak bermain. Gratis pula. Itu juga dibangun Anies. Walaupun udah ditutup pagar ama pejabat yang sekarang, sehingga karya Anies yang indah itu kagak terlihat. Ibu sesekali jalan kaki dong ke Soedirman-Thamrin. Trotoarnya lebar dan nyaman untuk jalan-jalan. Ibu bisa lihat dua halte dalam bentuk kapal besar dan megah diantara air mancur Bundaran HI. Di Soedirman juga ada halte, Ibu bisa selfie di situ. Macam PIK di jantung kota.

    Ibu, coba naik bus way, angkot, MRT/LRT di Jakarta. Transportasi di Jakarta sudah terintegrasi. MRT/LRT, bus way dan angkot nyambung. Hanya sekali bayar. Murah banget malah. Pasti beda dengan lima tahun sebelumnya. Kalau ibu mau naik sepeda, ada ratusan kilo meter jalur sepeda yang dibangun saat Anies jadi gubernur. Itu hasil kerja ibu. Bukan hasil pengakuan.

    Ibu pernah ke Taman Ismail Marzuki (TIM)? Ibu itu mawih diam. Temen gue ngejelasin lagi. TIM sekarang beda. Artistik dan indah. Namanya juga pusat seni dan budaya ibu. Sesekali ibu kesana. Geser ke utara, ibu juga bisa lihat kota Tua yang sekarang rapi, cocok sebagai destinasi kota. 

    Ibu dengar kabar entah dari mana, katanya Anies korupsi? Jadi tersangka aja kagak ibu. Gimana dibilang korupsi? Orang dibilang korupsi kalau di pengadilan terbukti ambil duit negara. Kalau belum ada keputusan pengadilan, kagak bisa dibilang korupsi. Ah, ibu ini ada-ada aja. Gampang sekali terima kabar kabur. Info yang kagak jelas sumbernya, jangan buru-buru diterima.

    KPK aja kasih penghargaan buat pemprov DKI karena berhasil perangi korupsi. DKI dikelola dengan teansparan ibu. Pengaduan 24 jam via online.  Semua terpantau oleh warga DKI. Malah, di banyak titik ibu bisa pakai wifi gratis.

    Entar sempatkan ibu googling deh. Ibu nanti bisa lihat Anies dapat penghargaan dari mana aja. Dari KPK dapat berapa penghargaan. Googling sekarang juga boleh ibu.

    Kalau soal penghargaan, Anies dapat banyak banget. Baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Dari instansi pemerintah, maupun swasta. Kagak mungkin penghargaan diberikan kepada orang yang kagak kerja ibu. 

    Ibu, lanjut temen gue. Jakarta sudah banyak perubahan. Anies banyak melakukan perombakan Ibu Kota. Ibu jangan kena hasut orang lain. Apalagi ikut-ikutan menghasut. Kalau dapat info, segera cek faktanya. Jangan percaya sebelum ibu lihat faktanya.

    Sekarang banyak penipuan. Suka ada orang telp kita: anakmu ditabrak mobil. Kecelakaan di  tol Jagorawi. Kepalanya pecah dan penuh darah. Ini lagi dibawa ke rumah sakit. Ibu kemudian disuruh transfer untuk urus rumah sakit. Apa ibu langsung percaya orang itu? Apa ibu langsung transfer uang ke orang itu? Bagaimana mungkin anak ibu kecelakaan di tol Jagorawi, anak ibu aja pakai motor. Masak motor masuk tol? Kan kagak masuk akal ibu. Tapi banyak pula yang ketipu.

    Jangan cepat percaya ibu! Cek fakta dulu. Telp anak ibu. Minimal tanya ke temen main anak ibu. Tanya keberadaanya, dan keadaannya bagaimana. Itu baru bener. Masak bawa motor di jalan tol. Ada-ada aja penipu itu. Ibu fatal kalau percaya juga.

    Ini mirip dengan orang-orang yang kasih kabar sesat tentang Anies. Kalau ibu denger tentang hasil kerja Anies, ibu datang aja ke Jakarta. Lihat Jakarta, beda kagak dengan sebelumnya. Ibu juga bisa tanya ke warga Jakarta. Jangan tanya orang Jawa Tengah. Tentang Anies, ya tanya warga Jakarta. Ibu malah tanya warga Jawa Tengah. Bagus kalau orang itu bilang kagak tahu. Kalau dia jawab ngawur,  dan ibu percaya. Berabe. Setidaknya ibu googling, tulis: "Prestasi Anies". Atau ibu buka "Perubahan Jakarta Era Anies". Mbah google akan kasih tahu ibu. 

    Jakarta berubah. Itu banyak hasil kerja Anies di situ ibu. Bukan hasil kerja jin antah berantah. Bukan. Bukan sim salabim Mbah dukun. Bukan kerjaan paranormal. Itu kerja Anies. Jangan percaya gue. Percaya aja sama mata ibu, kata temen gue.

    Ibu coba baca survei warga Jakarta. 80 persen puas dengan hasil kerja Anies. Sedang ibu ini orang Bogor. Kagak pernah ke Jakarta, ya kagak merasakan hasil kerja Anies. Ah ibu, ada-ada aja.

    Terserah ibu mau pilih siapa presidennya. Bebas merdeka. Cuma, ibu jangan kena hasutan, jangan juga ikut menghasut. 

    Singkat cerita, orang-orang seperti ibu ini masih ada dimana-mana bro. Korban hasutan, lalu ikut menghasut. Kagak mau cek fakta. Marah kalau dikasih tahu. Kagak laki, kagak perempuan. Kagak orang tua, kagak anak-anak muda. Yang buta huruf ada, yang profesor juga ada. Sama aja. Itu tugas lu yang masih waras. Tugas lu yang masih bisa jujur dan obyektif. Ingetin mereka. Mereka mau terima atau kagak, serahkan pada Tuhan aja. Yang penting, lu udah jalanin tugas untuk mendorong setiap orang bisa jujur dan obyektif. 

    Soal pilihan, itu tetap hak masing-masing. Hak setiap manusia yang kagak boleh diganggu. Tapi kejujuran harus diperjuangkan bro. Itu tugas gue, tugas lu juga.


    Alex Wibisono

    JAKARTA, Jum'at 10 Pebruari 2023

    Penulis: Pemerhati sosial politik

    jakarta jakarta
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Gempa M5,4 di Papua, Polisi Fokus Beri Pertolongan...

    Artikel Berikutnya

    Tutup Rapim, Kapolri Pastikan Kawal Seluruh...

    Berita terkait

    MENDIKBUD RISTEK RI

    Rekomendasi

    Perilaku Overconfident dan Efek Disposisi di Bursa Efek Indonesia
    Pengawas Pendidikan Segeri Achmad Petta Hajo Lolos  Mahasiswa S3 di UNM
    Peduli Terhadap Korban Bencana Kebakaran,  SMK 1 Pangkep Berikan Bantuan Sembako dan Uang
    Wakil Bupati Pangkep Pembina Upacara Pelantikan Pramuka Penegak Bantara dan Laksana di SMK 1 Pangkep
    Upaya Cegah Stunting, Dinas Perikanan Sosialisasi Gemar Makan Ikan

    Ikuti Kami