Prabowo Nyapres Seumur Hidup, Kapan Giliran Anies?

    Prabowo Nyapres Seumur Hidup, Kapan Giliran Anies?
    Ilustrasi

    DEPOK - Mau nyapres seumur hidup, boleh dong. Kagak ada yang melarang. Kalah, penasaran dan nyapes lagi. Kalah, penasaran lagi, dan nyapres lagi. Kalah lagi, ya nyapres lagi. Selama masih hidup, pintu terbuka untuk nyapes. Ini namanya optimis. 

    Yang kagak boleh itu, sudah menang dua kali, nyapres lagi. Itu dilarang Undang-Undang Dasar (UUD). Jangan ubah Undang-Undang Dasarnya supaya bisa nyapres lagi. Kagak boleh. Kecuali yang belum menang, sok kalau mau nyapres lagi. Sepuluh kali juga kagak apa-apa. Semoga dikasih umur 1000 tahun. Bisa nyapres berapa kali tuh? Sok, hitung. 

    Bebas nyapres, itu berlaku buat semua orang. Jangan pula ngelarang orang lain nyapres. Emang negeri ini punya siapa? 

    Kalau udah pernah bantu, terus boleh ngelarang orang yang dibantu itu nyapres? Aturan dari mana bro? Etika buatan siapa? 

    Di 2017 atau 2018 Anies pernah bilang, kagak akan nyapres untuk melawan Prabowo. Itu konteknya pilpres 2019. Orang budeg juga paham bro.

    Seperti lu tawari temen makan. Temen lu bilang: gue kenyang. Apa itu artinya temen lu kenyang selamanya? Kenyang seumur hidup? Kan kagak. Itu konteksnya saat itu. Masak perlu dijelasin sih. Ini ilmu dasar banget. Orang bicara itu ada konteks peristiwanya. Dan peristiwa itu ada dalam satuan waktu tertentu. Kagak harus disebutin secara spesifik, karena semua orang sudah paham konteks itu.

    Begitu juga Anies, konteks ucapan dan janjinya ketika menghadapi pilpres 2019. Saat itu, Anies punya peluang nyapres. Tapi, ada dua janji yang membuatnya menolak partai-partai yang menewarinya. Pertama, janji kepada warga Jakarta. Anies akan tuntaskan tugasnya sebagai gubernur hingga 5 tahun kedepan. Janji ini sudah dipenuhi  Kedua, janji untuk tidak melawan Prabowo. Kata Anies: apa kata dunia kalau baru kemarin diusung Prabowo, terus melawannya di pilpres. Ini baru bicara etika. 

    Kalau yang dimasalahkan itu pilpres 2014, masih masuk akal. Jokowi didukung Prabowo tahun 2012 untuk pilgub DKI. Belum tuntas 5 tahun, lalu melawan Prabowo di pilpres 2014. Kalah, dan lawan lagi di pilpres tahun 2019, kalah lagi. Sekarang Prabowo jadi anak buah Jokowi. Kalau mau rame-ramein di medsos, atau mau bikin cerita novel, pilpres 2014 lebih menarik. Cerita bersambung di pilpres 2019 hingga Prabowo jadi menteri. Menarik banget.

    Sekarang, kenapa Anies yang dipersoalkan? Kalau nanti Prabowo nyapres 2029, lanjut 2034, 2039, 2044, hingga 2104, apakah Anies kagak boleh nyapres? Itu logika diimpor dari mana bro? Malah menggelikan.

    Sekarang, janji politik Anies ke Prabowo mulai disinggung-singgung. Bukan hanya janji politik, hutang juga mulai diomongin ke publik. Kalau bicara etika, siapa yang kagak beretika bro?

    Malu sama PKS. Para kader PKS senyum-senyum denger info ini. Ada bisikan, lu punya hutang ke gue, gue kagak teriak-teriak ke publik. Kenapa lu yang malah teriak-teriak? Bener kagak bisikan itu, ya sok tanyain ama orang-orang PKS.

    Alex Wibisono

    Depok, Selasa 7 Pebruari 2023

    Penulis: Pemerhati sosial politik

    depok
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Presiden RI Jokowi Buka Resepsi Satu Abad...

    Artikel Berikutnya

    Polri dan Dewan Pers Sosialisasi Perlindungan...

    Berita terkait

    MENDIKBUD RISTEK RI

    Rekomendasi

    Perilaku Overconfident dan Efek Disposisi di Bursa Efek Indonesia
    Pengawas Pendidikan Segeri Achmad Petta Hajo Lolos  Mahasiswa S3 di UNM
    Peduli Terhadap Korban Bencana Kebakaran,  SMK 1 Pangkep Berikan Bantuan Sembako dan Uang
    Wakil Bupati Pangkep Pembina Upacara Pelantikan Pramuka Penegak Bantara dan Laksana di SMK 1 Pangkep
    Upaya Cegah Stunting, Dinas Perikanan Sosialisasi Gemar Makan Ikan

    Ikuti Kami